Skip to content

Ini Dia daftar Orang Terkaya di Bali

http://www.beritabali.com/index.php/page/berita/dps/detail/05/08/2011/Ini-Dia-daftar-Orang-Terkaya-di-Bali/201107020269

Ini dia daftar orang kaya di Bali dengan jumlah kekayaan mulai di bawah Rp.100 milyar hingga di atas Rp 1 trilyun. Sebagian besar bergerak di bidang usaha pariwisata. Mungkin ini karena Bali identik dengan pariwisata, sehingga industri yang paling menonjol dan bisa menghasilkan orang-orang kaya adalah dari bisnis pariwisata.

1. I Gede Wiratha dan Kadek Wiranatha
I Gde Wiratha dan Kadek Wiranatha Basis operasional di Bali. Mendirikan PT Gde & Kadek Brothers. Bidang usaha pariwisata (penginapan, biro perjalanan, restoran kafe, kapal pesiar, dan penerbangan). Group Bounty (Bounty Hotel, Hotel Barong, Dewi Sri Cottages, Vila Rumah Manis, Bounty Cruises, Paddy’s Cafe, Sari Club, Bounty Mall, Double Six, Gado Gado Restaurant, AJ Hackett Bungy, taksi Pan Witri dan Praja Taksi), biro perjalanan Calvin Tour & Travel, Bali Safari Rafting, Air Paradise International. Berencana membangun kembali Sari Club –yang dibom teroris pada 2002- dan sirkuit balap F1.

Kelompok Usaha Keluarga The Bounty : Biro Perjalanan Calvin Tour & Travel – Rumah Cuci Laundry – Hotel Food Suppliers – Indo Wine – Stussy Garment Industry – Engine Room Club – Embargo Club – Paparazzi Lounge – Double Six Club – Bounty Discotheque – Bacio Lounge – Paddy’s Club – Agro Bisnis Strawberry – Montessori International School – Taxi Praja – Panwirthi Taxi – Bounty Hotel – Barong Hotel – Dewi Sri Hotel – Ida Hotel – Gili Meno Bungalow – Bounty Cruises – Kudeta Restaurant – Gado-Gado Restaurant – Vanila Bean Exporter – Bali Advertiser Media – Sari Club – Rivoli Club – Jaan Club – Villa Rumah Manis – Aj Hackett Bungy Jumping – Gili Rengit Water Sport Recreation Island Resort – Lembongan Recreation Poonton – Air Paradise International – The Breeze Hotel (Contiki) – Syndicate Lounge – Tepi Pantai Restaurant – Unipara Cargo. (0361) 753030-756666

2. Putu Gde John Sastrawan – Made Setiawan – Nyoman santiawan
Kelompok Usaha Keluarag Ramayana : Ramayana Hotel – Rama Beach – Rama Garden – Pepito Mini Market – Mini Mart – Laundry. 0361) 751884

3. I Wayan Kari – Ir. Ketut Siandana
Keluarga I Wayan Kari Pemilik Grup Waka. Basis operasional di Bali. Bidang usaha pariwisata (Waka Land Cruise, Waka di Ume, Waka Nusa, Waka Maya, Waka Gangga, Waka Shorea, Waka di Abian, Waka Namya, Waka Barong, Hotel Oberoi Bali dan Lombok, Waka Dive), konsultan manajemen, arsitektur (Sain D Sain), transportasi (taksi, rental mobil, kapal penumpang sepat), periklanan (Matamera Advertising), dan perumahan (menggarap hotel satu grup dan knockdown house), tiga hotel di Manado, dan satu di Bintan.

Kelompok Usaha Wayan Kari (Waka) : Waka Land Cruise – Waka Ume – Waka Nusa – Waka Maya – Waka Gangga – Waka Shorea – Waka Abian – Waka Namya – Waka Barong – Hotel Oberoi Bali – Hotel Oberoi Lombok – Waka Dive – Konsultan Manajemen – Biro Arsitektur – Transportasi (Dian Taksi – Rental Mobil – Kapal Penumpang Wisata) – Periklanan (Matamera Advertising) – Hotel di Manado – Hotel di Bintan. (0361) 750361

4. Ida Bagus Tjentana Putra
Keluarga Ida Bagus Tjetana Putra Pemilik Grup Santrian. Basis operasional di Denpasar. Bidang usaha perhotelan (Griya Santrian, Puri Santrian, Santrian Club), resto (Arena Sport Cafe, Mezzanine, dan The Village), transportasi (Sekar Menuh), rafting dan seawalker.

Kelompok Usaha Keluarga Santrian : Perhotelan (Puri Santrian – Griya Santrian – Royal Santrian – South Lombok Resort) – Resto (Arena Sport Café – Mezzanine – The Village) – Transportasi (Sekar Menuh) – Rafting dan Seawalker . (0361) 288009

5. Cahaya Wirawan Hadi
Kelompok Usaha Wirawan Hadi : Cahaya Surya Bali Indah – Dealer Sepeda Motor Suzuki – Truk Hino – Mobil Suzuki – Dealer Suzuki Marine. (0361) 435010

6. Tjokorda Gde Agung Sukawati- Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati – Cokde Sukawati
Tjok Oka Artha Ardhana S Pemilik Grup Tjampuhan. Basis operasional di Ubud. Bidang usaha puri, hotel, spa, dan sekolah. Meneruskan usaha keluarga pada 1984. Puri Tjampuhan mengembangkan usaha jadi 60 unit bungalow, mendirikan Puri Pita Maha, Hotel Royal Pita Maha, Kirana Spa, Sekolah Tinggi, dan berbagainya.

Kelompok Usaha keluarga Puri Ubud : Pita Maha Hotel – Resort – Spa – The Royal Pita Maha – Campuhan Hotel – Museum Lukisan Puri Ubud – Royal Lombok South Investment. (0361) 974330

7. Tomy Raka (alm) dan Keluarga
Kelompok Usaha Keluarga Tomy Raka : Carefree Holiday – Kuta Beach Club – Sol Benoa Hotel – Dharma Wisata Hotel (0361) 751361

8. Anak Agung Made Putra dan Keluarga
Kelompok Usaha Keluarga Agung Putra : Laundry – Bali Niksoma Hotel Dan Power Station 0361-751946

9. ABG Satria Naradha
Anak Bagus Gede (ABG) Satria Naradha Pemilik Kelompok Media Bali Post. Basis operasional Bali dan Mataram. kini juga merambah Jakarta, Jogja, Bandung, Semarang, Palembang, dan Aceh-. Bidang usaha koran (Bali Post, Denpost, Bisnis Bali, Suara NTB, dan Prima), tabloid (Tokoh, Bali Travel News, Wiyata Mandala, dan Lintang), radio (Swara Widya Besakih, Global Kinijani, Genta Bali, Singaraja FM), TV (Bali TV,  Jogja TV, Semarang TV, Bandung TV, Palembang TV, dan Aceh TV-). Pendapatan iklan diperkirakan  Rp 198,3 milliar (Bali Post) dan Rp 33,3 milliar (Bali TV).

Kelompok Usaha Keluarga Bali Post : Koran (Bali Post – Denpost – Bisnis Bali – Suara NTB – Dan Prima) – Tabloid (Tokoh – Bali Travel News – Wiyata Mandala – Lintang) – Radio (Swara Widya Besakih – Global Kinijani – Genta Bali – Singaraja FM) – TV (Bali TV – Jogja TV – Semarang TV – Bandung TV – Palembang TV – Aceh TV) (0361) 225764

10. Ir. Anak Agung Sukadhana Wetan
AAM Sukadhana Pemilik Grup Kusemas yang berdiri pada 1990. Basis operasional di Denpasar. Bidang usaha di properti (spesialis pengembang rumah sederhana tipe 21 – 70 dan ruko), rumah mewah, migas, perbankan, travel, dan money changer. Sampai pertengahan 2006 telah membangun 8000 unit rumah sederhana di Bali (Permata Anyar, Griya Tantra Trisna, Bumi Dalung Permai, Permata Nambi, New Bumi Dalung Permai) dan 200 unit toko di Dalung. Ekspansi usaha di lima pompa bensin di Bali, kebun kelapa sawit 40 hektar di Kalimantan, rumah makan waralaba Ayam Bulungan, refleksi dan spa, gallery phone shop, bank perkreditan rakyat, minimarket, vila, resor, biro perjalanan, dan money changer.

Kelompok Usaha Keluarga Kusemas : Kusemas Bali Hotel – Vila – Resort – PT Kusemas Citramandiri (Pengembang Rumah Sederhana) – Ruko Permata Anyar – Griya Tantra Trisna – Bumi Dalung Permai – Permata Nambi – New Bumi Dalung Permai – Toko Di Dalung – Rumah Mewah – Perumahan Migas – Perumahan Perbankan – Travel – Money Changer – Kebun Kelapa Sawit Di Kalimantan – Rumah Makan Waralaba Ayam Bulungan – Refleksi Dan Spa – Gallery Phone Shop – Bank Perkreditan Rakyat – Minimarket. (0361) 224022

11. Gede Hardiawan
Gede Agus Hardiawan Pemilik PT Hardys Retailindo. Basis operasional di Bali dan Jawa Timur. Bidang usaha super market yang tersebar di seluruh kabupaten/kota di Bali dan beberapa kota lain seperti Banyuwangi, Jember, dan Mataram. Hardy’s kini bekerja sama dengan PT Ramayana Lestari Sentosa.

Kelompok Usaha Keluarga Bardy’s : PT.Hardys Retailindo Group – Hardy’s Gatot Subroto – Hardy’s Sesetan – Hardy’s Tukad Pakerisan – Hardy’s Tabanan – Hardy’s Sanur – Hardy’s Gianyar – Hardy’s Buleleng – Hardy’s Negara – Hardy’s Karangasem – Hardy’s Banyuwangi – Hardy’s Mataram – Hardy’s Jember. (0361) 256990

12. Putu Suryajaya
Putu Suryajaya Pemilik Grup Nikki yang berdiri pada 2000. Basis operasional di Denpasar dan Kuta. Bidang usaha hotel (Hotel Nikki), pusat kebugaran (Nikki Fitness Centre), rumah sakit (RS bersalin Puri Bunda), pusat pelatihan perhotelan berstandar internasional, dan waralaba sekolah Highscope. Saat ini juga mendirikan kondotel Nikki Denpasar dan kondotel lain di pinggiran Kuta.

Kelompok Usaha Keluarga Suryajaya Nikki : Nikki Hotel – Hotel Aston Denpasar – Pusat Kebugaran Nikki Fitness Centre – Rumah Sakit RS Bersalin Puri Bunda – Pusat Pelatihan Perhotelan Internasional – Kondotel Nikki Denpasar Dan Kuta – Nikki Medika – Catering. (0361) 813888

13. Peter Arya
Kelompok Usaha Keluarga Peter Arya : Legian Beach Hotel – Maya Ubud Resort & Spa – Trading Industri (0361) 755406 – 977888

14. Putu Robin
Kelompok Usaha Keluarga Putu Robin : Hero Group – Kontraktor – Dealer Sepeda Motor Honda – Puri Lukisan(0361) 222504

15. Tony dan Keluarga
Kelompok Usaha Keluarga Tony : Air Bali Helicopter Carter – Distributor Listrik – Hotel Aston Kuta. (0361) 767466

16. Gde Sumarjaya Linggih
Pemilik Grup Ganeca. Basis operasional di Bali dan Bandung. Bidang usaha hotel (Hotel Sol Lovina berkapastas 120 kamar, 8 villa, dan satu president suite, serta hotel di Nusa Dua), printing supplier, dan minuman anggur (Indico Wine). Kini Grup Ganeca Prima membawahkan 11 anak usaha dan membangun Bali Trade Centre.

Kelompok Usaha Keluarga: Hotel Sol Lovina (Hotel Sunari Lovina) – Kelompok Pendidikan Ganesha – Percetakan Ganesha – Trading Company Di Bandung Dan Jakarta – Perusahan Jasa Lainnya. 0362 – 41658

17. Putu Agus Suradnyana
Kelompok Usaha Keluarga Suradnyana : Green Kori Utama – Hotel & Villa 0361 – 221859

18. Pande Wisastra – Agus Pande dan Keluarga
Kelompok Usaha Keluarga Wisastra : Pengembang Perumahan – Hotel Camplung Mas – Ubud Village. 0361 – 763488

19. Kristianto Tjahjadi – Djuwito Tjahjadi
Kelompok Usaha Keluarga Tjahjadi : PT Putra Bhineka Perkasa – Produsen Kopi Merk Kupu-Kupu Bola Dunia – Pelatihan Tentang Kopi – Jazz Bar – Grill Cafe – Kopi Bali House. (0361) 222053

20. Ayu Made Zennyik Sukeni
Kelompok Usaha Keluarga Zennyik : Poppies Restaurant – Poppies Hotel – Poppies Cottage – The Kopi Pot Restaurant. (0361)751059

21. Ni Made Marsis / Pitter
Kelompok Usaha Keluarga Warung Made : Warung Made 1 Jl. Raya Seminyak Kuta & Warung Made 2 Jl. Pantai Kuta (0361) 751923

22. Made Suwita
Kelompok Usaha Keluarga Adhi Dharma : Adhi Dharma Beach Hotel – Adhi Darma Bungalow. (0361) 754280

23. Desak Putu Subakti Cadra
Kelompok Usaha Keluarga Dokter Candra : Fourteen Rose Legian Hotel – Fourteen Rose Beach Hotel (0361) 752078 – 759990

24. Hadi Tariyoto
Kelompok Usaha Keluarga Bali Rani : Bali Rani Hotel – Restaurant – Spa (361) 751369

25. Jero Gede Tangkit Suarsana
Kelompok Usaha Keluarga Jero Gede Suarsana : Nusa Jaya Bali Tour – Bali Tropik Resort & Spa Nusa Dua – Industri Pertanian. (0361)772130

26. Gusti Ngurah Mahendra
Kelompok Usaha Keluarga Khrisna: Khrisna Kreasi – Visi Media – Printing Company – Garment Industri – Cargo – Advertising – Travel Agent – Money Changer (0361) 75422

27. Putu Antara
Putu Agus Antara Pemilik PT Mama & Leon, hotel, dan properti. Bidang operasional di Denpasar. Bidang usaha garmen (PT Mama & Leon), hotel (hotel Keraton Jimbaran Resort), International Trade and Promotion Centre, Garuda Wisnu Kencana, dan The Renaissance. Ekspansi usaha merambah portofolio merk, pakaian kasual, kebaya, serta outlet.

Kelompok Usaha Keluarga Mama Leon : PT Mama Leon – Keraton Jimbaran Hotel & Resort – Garment Industri – Property – International Trade & Promotion Centre. (0361) 701961

28. Joseph Theodorus Wulianadi (alias) Mr Joger
Joseph Theodorus Wulianadi alias Joger Pemilik CV Wira’s Garment Melania Soraya, produsen kaos Joger. Basis operasional di Kuta. Bidang usaha kaos dan merchandise Joger dan Jok Mah Li (pojok mahal sekali, barang-barang dari luar negeri dengan harga miring). Menjual sekitar 10 ribu item barang dengan marjin yang diambil 5,8 persen.
Kelompok Usaha Keluarga Joger : Produsen Kaos Joger di Kuta dan Baturiti . (0361) 752523

29. Desak Nyoman Suarti
Kelompok Usaha Keluarga Suarti : Pemilik PT Suarti (Suarti Collection) – Gold and Silver Exporter (0361) 295870

30. Ida Bagus Kompyang – Ida Bagus Ngurah Wijaya
Kelompok Usaha Keluarga Segara village : Segara Village Hotel – Bar – Restaurant (361) 288407

31. Purnayasa
Kelompok Usaha Keluarga Purnayasa : Purnayasa Transportasi Wisata Bus – Bedugul Hotel & Restaurant – Bedugul Village – Bedugul Water Sports (0361) 7486060

32. Ida Ayu Kompyang Sutarti Oka dan Keluarga
Kelompok Usaha Keluarga Ida Ayu Sutarti : Puri Raja Hotel – Villa Dampati Sanur 0361 – 754828

33. Pande Suteja Neka dan Keluarga
Kelompok Usaha Keluarga Neka : Museum Neka – Gallery Neka – Hotel Kupu-Kupu Barong Ubud. 0361- 975666

34. Anak Agung Gede Rai dan Keluarga
Kelompok Usaha Keluarga Arma : Arma Museum – Arma Hotel – Arma Gallery. 0361-976659

35. Ida Bagus Rai Mantra (Walikota Denpasar) dan Keluarga
Kelopok Usaha Keluarga Rai Mantra : Bendega Restaurant – Hotel Villa Bintang Tanjung Benoa. 0361-249555

36. Nyoman Rudana dan Keluarga
Kelompok Usaha Keluarga Rudana : Rudana Art & Gallery – Rudana Museum – Rudana Villa. 0361-975779

37. Anak Agung Ngurah Mahendra
Basis operasional di Bali. Mendirikan PT Khrisna Kreasi pada 1985 di bidang usaha produksi dan eksportir garmen, forwarder dengan tiga cabang (Ubud, Jakarta, dan Surabaya), periklanan, perdagangan, jasa gudang, money changer, teknologi informasi, dan agen wisata. Perusahaannya kini berjumlah 12.

38. Putu Subada Kusuma
Basis operasional di Denpasar. Pemilik Hotel Sri Kusuma, workshop Melia Laundry, Toko Bunga Roses, dan biro hukum Putu Kusuma & Rekan. Pemilik master franchise 8 gerai waralaba Melia Laundry dan bermitra dengan petani mendirikan kebun bunga di Bedugul.

39. Nyoman Dana Asmara
Pemilik CV Dana’s Company. Basis operasional di Denpasar. Bidang usaha rencana desain, desain, konstruksi hingga pemeliharaan produk dan eksportir rumah knock down dengan tarif antara US $100 – 600 ribu per proyek (biaya desain hingga pembangunan di luar transportasi, akomodasi, ongkos tukang, dan pengiriman material rumah dari Bali ke negara tujuan). Salah satu arsitek kelas dunia, anggota Asosiasi Arsitek Internasional. Karya: renovasi Bandara Ngurah Rai, Banyan Tree & Spa di Maladewa, rumah keluarga Raja Fahd Arab Saudi, dll.

40.  Djuwito Tjahjadi
PT Putra Bhineka Perkasa, produsen kopi merk Kupu-kupu Bola Dunia. Bidang operasional di Denpasar. Berdiri sejak 1935 dan usaha di bidang pengolahan dan perdagangan kopi, termasuk semua hal yang berhubungan dengan kopi seperti pelatihan tentang kopi. Mendirikan Jazz Bar & Grill Cafe dan Kopi Bali House.

41. Desak Nyoman Suarti
Pemilik PT Suarti (Suarti Collection). Basis operasional di Gianyar sejak 1990. Bidang usaha perhiasan dan home wear dari perak murni. Punya gerai di Sanur, Ubud, dan Kuta serta satu toko di New York. Lebih dari 90 persen produk diekspor ke Inggris, Italia, Amerika Serikat, Jepang, dan Australia.

42. Gde Ngurah Wididana alias Pak Oles
Pemilik PT Karya Pak Oles Tokcer. Bidang usaha produksi dan perdagangan obat alternatif, pupuk alternatif, resto, media (dua koran dan tiga radio), klinik pengobatan, dan lembaga penelitian dan pendidikan. Jumlah produk 32 buah mulai dari madu, jamu, gelang penyembuh, pupuk, hingga penghemat bahan bakar kendaraan. Punya 39 kantor cabang pemasaran.

43. Bagus Sudibya
Pemilik Bagus Discovery. Basis operasional di Bali. Bidang usaha pariwisata dan agrobisnis. Berdiri pada 1978 dengan Baruna Water Sport, perintis bisnis menyelam di Bali dan Pulau Komodo. Mendirikan Nusa Dua Tour & Travel, Puri Bagus Manggis, Puri Bagus Candidasa Villa Resort & Spa, Puri Bagus Lovina Villa Resort & Spa, Bagus Jati Health & Wellbeing Retreat, The Baliyem Valley Resort di Wamena Papua, Bagus Agro Pelaga (agrobisnis dan agrowisata), dan Bagus Agro Ponjok (pemasok bahan baku ke hotel satu grup dan supermarket di Bali).

44. Jaya Susila
Pemilik Grup Alpha. Basis operasional di Denpasar di bidang kargo sejak 1978. Bidang usaha eksportir garmen dan kerajinan tangan (PT Alpha Sigma Bali), kargo (PT Alpha Sigma Cargo), konsultan bisnis dan pengadaan software (PT Sari Alpha Dwi Karya). Aset sekitar Rp 10 milyar.

45. Panudiana Kuhn
Pemilik PT Dianatina Ayu dan PT Dianasurya Ratna Cargo. Basis operasional di Kuta. Bidang usaha garmen, kargo, dan penginapan. Berdiri pada 1985 (CV Diana dan pada 1993 menjadi PT Dianatina Ayu). Memproduksi garmen pesanan dari merk internasional seperti Bebob, Transparant, dan Tbob dengan pasar Eropa, Kanada, AS, dan Australia. Pemilik Vila Diana Bali, Hotel Ratna Bali, dan Istana Ratna Hotel Yogyakarta.

46. M Sunhaji Pemilk Grup Risun.
Basis operasional di Bali. Bidang usaha budi daya dan perdagangan mutiara lepas dan perhiasan mutiara (Risun Pearl) dan jasa pemasaran serta penyewaan properti (tanah, vila, dan rumah). Pemilik tiga gerai di Sogo, Discovery Shopping Mall, dan Risun Pearl di Kuta.(litbang bb.com/berbagai sumber)

Using Exponential Moving Average

Trading rules:

  1. When an EMA rises, trade that market from the long side. Buy when prices dip near or slightly below the moving average. Once you are long, place a protective stop below the latest minor low and move the stop to the break-even point as soon as prices close above their EMA.
  2. When the EMA falls, trade that market from the short side. Sell short when prices rally toward or slightly above the EMA, and place a protective stop above the latest minor high. Lower that stop to the breakeven point as soon as prices close below their EMA.
  3. When the EMA goes flat and only wiggles a little, it identifies an aimless, trendless market. Do not trade using a trend-following method.

 

Mempersiapkan Trading

Assessment skill
Membuat perencanaan yang baik adalah sebuah keahlian. Carilah gambaran harga secara lebih luas kemudian merencanakan perdagangan secara fleksibel begitu juga pelaksanaannya. Trader yang sukses akan mempunyai perencanaan yang baik dan menerapkannya secara disiplin.

Mental preparation
Melakukan trading memerlukan mental yang benar-benar stabil, jika tidak, hasilnya akan sia-sia. Tetap tenang adalah kunci dari mental yang baik, bersikaplah seperti air yang mengalir.

Set Risk level
Berapa risiko yang akan Anda pertaruhkan? Perencanaan trading yang baik pasti sudah memperhitungkan tingkat risikonya.

Set goals
Sebelum Anda menjalankan transaksi, tentukan tujuan secara realistis potensi reward dan risiko yang akan Anda ambil. Misalnya potensi keuntungan 3 kali lebih besar daripada tingkat risiko yang akan diambil.

Do your homework
Sebelum melakukan perdagangan, informasi apa yang telah Anda ketahui? Apakah hari ini ada berita yang ditunggu pasar, kapan? Apakah suku bunga akan dinaikkan? Apakah harga minyak dunia telah menembus angka tertingginya? Ada baiknya Anda mengetahui dan memperhitungkan beberapa kemungkinan lalu melakukan sesuatu pada saat yang tepat.

Trade preparation
Sebelum memulai aktivitas trading, persiapkan segal sesuatunya, baik itu komputer atau sofware yang kita pakai, apakah segala sesuatunya sudah dipersiapkan dengan benar karena kesalahan kecil sangat berpengaruh terhadap hasil dari transaksi.

Set exit rules
“Exits are far more important than entries.” Sebagian besar trader yang gagal adalah karena terlalu konsentrasi terhadap apa yang akan didapatkan dan memberikan perhatian yang kecil terhadap risiko yang akan terjadi. Banyak trader tidak mau melepaskan harganya karena takut mengalami kerugian meskipun pada akhirnya risiko akan bertambah besar. Ingat! Trader yang profesional juga sering mengalami kerugian, tetapi mereka selalu menerapkan money management dan risk management dengan baik dan mereka tetap mendapatkan keuntungan. “Trading is probabilities between win and loss.”

Set entry rules
Selain merencanakan kapan keluar dari pasar, trading yang baik akan memperhitungkan entry position dengan tepat. Ketika saatnya tiba, jangan ragu-ragu untuk menarik pelatuk. Cepat laksanakan perdagangan! Jika sudah mendapatkan keuntungan jangan terlalu bergembira, sebaliknya jika Anda rugi, keluarlah dari pasar tidak dengan emosional untuk mempermudah perdagangan berikutnya.

Keep excellent records
Semua trader yang sukses punya rekor yang baik. Jika mereka menang, mereka akan mencari kenapa dan bagaimana? Juga ketika merugi, mereka akan mengevaluasinya untuk menghindari terjadinya hal serupa di kemudian hari. Tulislah dalam catatan kecil semua aktivitas yang telah Anda lalui termasuk aktivitas yang akan Anda ambil kemudian. Trading adalah bisnis dan Anda adalah seorang akuntan.

Organization Behaviour — Step by step

“If you treat your employees as unique individuals, they’ll be loyal to you and they’ll perform—and your business will perform, too”. -Michelle Peluso, President and CEO of Travelocity.

Pioneers in the Human Relations movement, Mary Parker Follett and Elton Mayo, wrote that motivating performance by considering employees’ attitudes, beliefs, and needs would be more effective than using a dictatorial approach in demanding employees to perform in a certain way.

 

Principles of TQM

  1. Do it right the first time to eliminate costly rework and product recalls.
  2. Listen to and learn from customers and employees
  3. Make continuous improvement an everyday matter
  4. Build teamwork, trust, and mutual respect.

 

Skills exhibited by an effective manager

  1. Clarifies goals and objectives for  everyone involved
  2. Encourages participation, upward communication, and suggestion.
  3. Plans and organizes for an orderly work flow.
  4. Has technical and administrative expertise to answer organization-related questions.
  5. Facilitates work through team building, training, coaching, and support.
  6. Provides feedback honestly and constructively.
  7. Keeps things moving by relying on schedules, deadlines, and helpful reminders.
  8. Control details without being overbearing.
  9. Applies reasonable pressure for goal accomplishment.
  10. Empowers and delegates key duties to others while maintaining goal clarity and commitment.
  11. Recognizes good performance with rewards and positive reinforcement.

QR Code

Mencoba untuk membuat tulisan menggunakan QR code. Saat ini sering anda jumpai media massa yang menggunakan QR code untuk meringkas isi berita dalam kolom tertentu. Untuk membuat QR code, anda bisa mencoba dengan membuat secara online. Salah satu situs yang menyediakannya adalah http://qrcode.kaywa.com/

Berikut ini adalah berita yang saya coba buat dalam bentuk QR code. Penasaran dengan isinya? Silahkan gunakan mobile phone anda.

Selamat mencoba.

Tips Memilih Tempat Hunian

Saat ini Denpasar dan sekitarnya sudah menjadi kota yang berkembang pesat yang mampu menyediakan lapangan pekerjaan yang menjanjikan, baik yang disediakan oleh pemerintah maupun swasta. Perkembangan ini juga harus didukung dengan ketersediaan tempat domisili. Hunian nyaman, aman, dan strategis menjadi dambaan setiap warga baik untuk domisili tetap maupun untuk rumah sewaan (domisili sementara).

Untuk pemilihan rumah tinggal sementara (indekost), sebaiknya mempertimbangkan beberapa hal sebagai berikut:

  1. Nyaman. Kita harus bisa merasakan kenyamanan di tempat yang akan kita tinggali karena hampir 70% waktu kita habiskan di rumah.
  2. Aman. Rasa aman menjadi dambaan setiap orang, dengan rasa aman kita tidak tebebani oleh rasa khawatir yang menguras energi kita.
  3. Bersih. Tempat yang bersih akan menciptakan diri dan lingkungan yang sehat. Kesehatan adalah modal kita untuk bisa beraktifitas.
  4. Tenang. Setelah kita beraktifitas sepanjang hari di tempat kerja, kita harus menyediakan waktu untuk bisa beristirahat dan relax dalam suasana yang tenang tanpa kebisingan.
  5. Akses masuk. Bagi Anda yang membawa kendaraan baik roda empat maupun dua, akses masuk dan tempat parkir menjadi hal yang penting. Jangan sampai Anda parkir di jalan atau parkir seri dan ketika mobil Anda menghalangi, maka Anda harus memindahkannya terlebih dahulu, repot dan terganggu bukan?
  6. Strategis. Lokasi tempat tinggal Anda juga harus strategis, dekat dengan tempat bekerja, rekreasi dan tempat perbelanjaan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Anda tidak perlu menghabiskan waktu yang berharga diperjalanan.

 

Hal tersebut di atas bisa menjadi pertimbangan kita dalam memilih tempat tinggal, namun demikian biaya sewa menjadi hal yang harus dipertimbangkan pula. Menurut saya, apabila biaya sewa yang ditetapkan sanggup kita penuhi ataupun terdapat alternatif lain yang mungkin memberikan biaya sewa yang lebih murah namun ternyata kurang aman, tidak bersih, jauh dari tempat kerja atau rekreasi, tempat parkir kurang nyaman, maka sebaiknya Anda mempertimbangkan tempat tinggal yang lebih mahal namun Anda senang berada di sana, dan kesehatan terjaga.

Saya punya pengalaman beberapa kali tinggal di rumah sewaan (indekost). Saya pernah sewa rumah dengan harga relatif murah Rp.250.000,- sebulan tanpa fasilitas (kosongan), kamar mandi di luar ramai-ramai. Murah memang namun tentu saja saya harus membeli segala perlengkapan untuk bisa tinggal di sana, mulai dari kasur sampai dengan ember, dan itu merepotkan saya. Setelah beberapa hari tinggal di sana baru saya merasakan ketidaknyamanan, seperti suasana berisik terkadang sampai tengah malam, mandi ngantre, dan listriknya sering turun karena yang memakai banyak. Saya jadi kurang istirahat dan menggangu aktifitas saya di kantor, barang-barang eletronik menjadi rusak karena tegangan yang turun naik. Akhirnya setelah 2 bulan saya pindah dari tempat tersebut dan mencari tempat tinggal yang lain. Permasalahan lain muncul adalah saya harus memindahkan barang-barang saya (kasur dan teman-temannya). Ini sangat menyita waktu dan tenaga saya.

Pengalaman selanjutnya adalah saya pernah kost di Bandung dengan biaya sewa sebulan Rp.400.000,- ukuran kamar 3 x 2,5 m, tanpa bayar listrik, meja dan kasur kecil tersedia. Kondisi lingkungannya sedikit terganggu karena persis di pojok kamar adalah musholla yang setiap malam jumat melakukan pengajian, rasanya menjadi kurang tenang. Hal yang paling membuat saya kecewa adalah saya kecurian handphone dan uang saya ketika saya tinggal mandi.

Saat ini sangat banyak tempat kost yang menawarkan fasilitas, salah satunya adalah http://rentdenpasar.blogspot.com/

Silakan mengunjungi blog tersebut atau kalau Anda berada di kawasan Denpasar, Sanur, dan sekitarnya, Anda dapat langsung melihat ke lokasi karena lokasinya yang dekat dengan kawasan renon maupun pantai Sanur. Jadi menurut saya, bagi expatriate yang bekerja di hotel di kawasan Sanur, tempat ini bisa menjadi alternatif yang bagus.

 

 

Bali Today: Investor’s Colony

It’s wednesday evening at Adisutjipto Airport when I read this interesting topic in Jean Couteau’s Bali 2Day: Modernity. For your information, this book contain of several story about Balinese (social life, and their surrounding).

Bali 2Day: Modernity

On epilog section page 201 of that book, Jean wrote “And Balinese? With a few execption, their access to capital has largely depended on the level of their collaboration, economic and/or political, with the “center”.

It is obvious that most of Balinese who has access to capital were have power in political. Since they were in a political or power circle they have a lot of capital (money). But there is a question hang in my head about which of these are come first. Money or political power.

In next paragraph at the same page, Jean wrote “The Balinese have lost control over the economy of their island. The only field where they have retained dominance is the so-called field of “culture”: most notably in the dance, painting, museums, and hotels of Ubud area-all related to the branding and marketing of island as paradise for outsiders”.

“These investment from the world beyond the island created labor market demands that Balinese society and local institutions of learning could not possibly fulfill. Investor brought their own managers, foreign and domestic, and these managers brought their families” (Jean Couteau et al. 2005).

Lacking of requisite skills, educated Balinese were relegate either to secondary or “cultural” positions in the tourism industry, or jobs in the regional government. (Jean Couteau et al. 2005).

It was surprising me, even I have been living in Bali for almost 35 years I haven’t realized those reality until I read that book, it makes me sad. However, I’m still proud become Balinese.

Online Learning English – Easy Ways To Freedom Study

For those who want to study English here are some sites that provide excellent useful materials. It’s free and full of fun and you won’t be bored. You do not need to attend the class to study basic English. However, if you wants practice conversation you still need someone to talk with.

Okay guys, please enjoy it.

http://www.voanews.com/learningenglish/theclassroom

http://www.michigan-proficiency-exams.com/suffix-list.html

http://www.bbc.co.uk/worldservice/learningenglish/

http://www.breakingnewsenglish.com/index.html

http://www.dailyenglishpractice.com/

http://www.talkenglish.com/

*all contents are not blogger responsibility

STP Denda Administrasi Pajak

Sesuai dengan UU Nomor 28 Tahun 2007 diatur mengenai sanksi apabila Wajib Pajak (WP) tidak melaksanakan kewajiban berupa melaporkan surat pemberitahuan. Sesuai dengan penjelasannya, maksud dibuatnya pasal ini adalah untuk kepentingan tertib administrasi perpajakan dan meningkatkan kepatuhan Wajib Pajak dalam memenuhi kewajiban menyampaikan Surat Pemberitahuan.
Berikut petikan Pasal 7 UU Nomor 28 Tahun 2008 tentang Ketentuan Umum dan Tatacara Perpajakan (KUP)

Pasal 7

(1)   Apabila Surat Pemberitahuan tidak disampaikan dalam jangka waktu sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (3) atau batas waktu perpanjangan penyampaian Surat Pemberitahuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (4), dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar Rp 500.000,00 (lima ratus ribu rupiah) untuk Surat Pemberitahuan Masa Pajak Pertambahan Nilai, Rp 100.000,00 (seratus ribu rupiah) untuk Surat Pemberitahuan Masa lainnya, dan sebesar Rp 1.000.000,00 (satu Juta rupiah) untuk Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak badan serta sebesar Rp 100.000.00 (seratus ribu rupiah) untuk Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak orang pribadi.

(2)   Pengenaan sanksi administrasi berupa denda sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak dilakukan terhadap:
a.   Wajib Pajak orang pribadi yang telah meninggal dunia;
b.   Wajib Pajak orang pribadi yang sudah tidak melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas;
c.   Wajib Pajak orang pribadi yang berstatus sebagai warga negara asing yang tidak tinggal lagi di Indonesia;
d.   Bentuk Usaha Tetap yang tidak melakukan kegiatan lagi di Indonesia;
e.   Wajib Pajak badan yang tidak melakukan kegiatan usaha lagi tetapi belum dibubarkan sesuai dengan ketentuan yang beriaku;
f.    Bendahara yang tidak melakukan pembayaran lagi;
g.   Wajib Pajak yang terkena bencana, yang ketentuannya diatur dengan Peraturan Menteri Keuangan; atau
h.   Wajib Pajak lain yang diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan.

Ada perubahan dalam besarnya jumlah sanksi administrasi untuk jenis SPT Masa PPN dari semula Rp. 50.000,00 menjadi Rp. 500.000,00 dan SPT Tahunan PPh Badan yang semula Rp. 100.000,00 menjadi Rp. 1.000.000,00 dan SPT PPh Masa dari Rp. 50.000,00 menjadi Rp. 100.000,00.
Jadi mohon diperhatikan agar tidak terkena sanksi administrasi hanya karena kealpaan WP.

Dilema Oemar Bakri

Bulan Maret 2010 yang lalu para siswa dari SD sampai dengan SMA mennjalani tahapan yang sangat penting dalam perjalanannya sebagai siswa. UN adalah salah satu gerbang untuk mencapai cita-cita (orang tua atau siswa itu sendiri). Berhasil atau tidaknya melewati UN menjadi sangat krusial baik bagi siswa itu sendiri maupun pihak pendidik yang mewakili perguruan, karena disitulah tercermin kemampuan akademis siswa dan kemampuan pendidik memberikan ilmu pengetahuan. Singkat cerita ‘harga diri’ dipertaruhkan dalam UN tersebut.

Dari setiap tahun UN selalu diwarnai dengan polemik, mulai dari perlu tidaknya dilakukan UN, bagaimana standar yang digunakan, dan isu bocornya soal ujian serta kendala teknis pelaksanaan lainnya (soal tertukar, soal kurang dsb).

Berhubungan dengan judul tulisan ini, akan disampaikan di sini apa yang menyebabkan Oemar Bakri mengalami sebuah dilema. Di sebuah SD di kaki gunung Oemar Bakri seorang kepala sekolah yang sudah bertugas selama 30 tahun sedang mempersiapkan segala sesuatu untuk keperluan pendidikan dan UN bagi anak didiknya. Dengan begitu antusias beliau memberikan pendidikan sesuai Dharma Bhakti seorang guru. Beliau merasa siswa sekarang sangat jauh berbeda dengan siswa 20 tahun lalu dari segi minat belajar dan motivasinya. Banyak sekali faktor yang mempengaruhi hal tersebut mulai dari keluarga, lingkungan, dan lembaga pendidikan itu sendiri (termasuk UN yang kita bahas ini lho).

Kita akan membicarakan masalah UN dan mekanisme pelaksanaannya yang menurut penulis menjadi salah satu penyebab turunnya minat/motivasi belajar siswa.
Dengan adanya UN standar ujian telah ditetapkan tanpa melihat potensi dan kemampuan masing-masing wilayah (ada dua dampak disini plus dan minus). Bagi sekolah yang memiliki tingkat kelulusan yang tinggi akan memberikan dampak yang bagus dan penghargaan dari pemerintah, namun sebaliknya bagi sekolah dengan tingkat kelulusan yang rendah. Para guru dan staf akan dicecar dan minta pertanggungjawaban oleh dinas pendidikan tanpa diajak memecahkan masalah yang dihadapi. “Memang Saudara ngajar apa saja disekolah, sampai ada yang tidak lulus seperti ini?” demikian mungkin kata-kata dari pemerintah.
Dari hal tersebutlah memunculkan dilema bagi Oemar Bakri. Demi sebuah penghargaan dan ogah dijadikan bulan-bulanan pemerintah yang tidak memikirkan kendala-kendala yang dihadapi Oemar Bakri dan kemungkinan akan dipindah ke sekolah yang lebih terpencil lagi, dengan segala upaya (penulis belum paham caranya) pelaksanaan UN selanjutnya menjadi ‘ternoda’ (soal bocor!! untung gak sampai banjir). Sayangnya lagi noda tersebut menjadi konsumsi publik dan didengar pula oleh siswa yang masih junior dengan penuh kegirangan.

Aha.. tahu cerita selanjutnya? si siswa junior ketika diinstruksikan belajar oleh orang tuanya dengan enteng menjawab “Ujian nanti soalnya juga pasti bocor, haha.. ngapain saya belajar pak?”

Betul-betul menjadi dilema bagi seorang Oemar Bakri yang masa kerjanya tinggal 2 tahun lagi.

Bagaimana menghadapi situasi ini, mengingat persaingan usaha semakin keras dan dengan adanya globalisasi siswa Indonesia yang akan menjadi pekerja, usahawan, maupun birokrat bisa menghadapi tantangan ke depan?

Semoga ditemukan sebuah cara untuk menghilangkan dilema Oemar Bakri tersebut dan mutu pendidikan semakin baik dan tentu saja bisa dijangkau masyarakat luas (miskin).

Penulis telah menjadi siswa sejak 1982.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.